...bagaikan terdengar bisikan rindu, mengalun kalimah menyapa keinsafan, kehadiranmu menyentuh kalbu, menyalakan obor pengharapan...
"Jika ingin sentiasa bahagia, tuntutlah ilmu, galilah pengetahuan, dan capailah pelbagai manfaat,nescaya semua kesedihan, kepedihan dan kecemasan itu akan lenyap"

“Ya Allah Ya Tuhanku, kurniakanlah aku kasih sayangMu, kasih sayang orang yg mengasihiMu, dan apa juga kasih sayang yang membawa aku dekat kepadaMu.”

Projek Amal

Penempatan Anak-Anak Yatim NADWAH - PERMATA CAMAR yang diasas dan dikelolakan oleh Badan Nadwah Islamiah Pahang (NADWAH), di Lot 9015A, Lorong Cempaka 1, Kampung Cempaka, Mukim Penor, 25150 Kuantan memerlukan sumbangan dan bantuan anda! untuk maklumat lanjut, klik sini!

.

Tuesday, September 19, 2017

Habis dibakar

Al salam alaykum
 
Hari ni, tiket ketiga yg aku ada kena bakar. Aku mahu ke Melbourne. Mujur lagi hanya tiket pergi. Sebab masa beli tu, banyak sgt perancangan. Nak pergi tgk Southern Light kat Tasmania. Seronok je berangan! Aku tak tahu ahli-ahli rombongan yg lain pergi ke tak, tapi semasa aku cakap aku tak dapat pergi, ada yg tawar hati katanya sbb tak  cukup ahli pengembaraan. Kemudian, aku tak amik port dah. Bertanya pun tidak. Cuma semalam aku tanya kat Kak Fad, sbb beli tiket atas nama dia, aku nanti nak claim airport tax. Tapi dia cakap dia nak cuba buat, jadi tunggu la dulu.


 

 


Lagi 2 jam sampai la Melbourne!
 
 
 
Jumlah tiket yg kena bakar tahun ni ialah:
 
1. KUL - Padang: RM 77.00 (sehala)
2. KUL - Tawau: RM 214.96
3. KUL - Melbourne: RM 299.67 (sehala)
 
Jumlah besar: RM 591.63
 
 
Boleh dah ikut mak aku pergi bercuti kat Pulau Tioman bulan depan!
 
Bukan kaya aku ni nak burn-kan tiket! Tapi nak buat macamana, rezeki kurang utk sampai ke destinasi. Bukan suka-suka nak sedekah kat AA kan? Kita hanya mampu merancang, Allah yg menentukan segala perjalanan hidup hambaNya.
 
Tiket ke Tawau tak dapat claim airport tax sbb penerbangan domestic. Aku dah komplen kat AA lain kali letak terang-terang dalam T&C domestic tak boleh claim airport tax! Aku baca sampai habis mencari mana ada cakap utk international flight je boleh refund. Sampai ke sudah AA tak reply kat aku!
 
 
::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::


Monday, September 18, 2017

Rupanya belum habis lagi

Al salam alaykum

Petang td Eri kata nampak ayah aku kat Klinik Mata HTAA. Aku jadi hairan. Seingat aku ayah aku dah habis rawatan mata. Selama ni pergi HTAA pun utk ambil bekalan ubat dan follow up utk darah tinggi (selepas strok lama dulu). Rupanya belum habis lagi. 

Rupanya, aku tak cakna sangat hal ehwal hospital ayah aku. Aku sangkakan aku betul-betul ambil tahu perkembangan ayah aku, tapi ada juga terlepas pandang. Sedih sungguh!

Khabar terbaru, doktor mengusahakan utk ayah aku amik lagi suntikan utk matanya. Tapi kali ni, dalam lingkungan RM 1,XXX.XX. Dan seperti biasa, akan dikongsi berdua dgn pesakit lain. Kos utk seorang dalam RM 600.00 la lebih kurang. Kalau dahulu, RM 5,000.00 harganya, juga dikongsi berdua. 


Aku terus usulkan ayah aku ambil je suntikan tu. InsyaAllah, kali ni aku pikir aku boleh bayarkan. Tak pun, boleh guna GL Kakngah. Cuba lagi sekali. Sebab, penglihatan ayah aku semakin teruk pada waktu malam. Selalu juga terjadi kemalangan-kemalangan kecil apabila ayah aku memandu malam. Itupun aku dapat tahu kalau mak aku tersalah bercerita, kalau tak, mesti aku tak tahu. 

Tapi mak aku cakap, nanti la dulu. Bagi aku, baik buat sekarang. Tangguh-tangguh, tak tahu lagi bagaimana keadaan mata tu. Usia makin meningkat kan?

Semoga terbuka hati ayah aku utk mrngambil rawatan suntikan dalam masa terdekat ni. Aamiin. 

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::




Saturday, September 16, 2017

Pangkat

Al salam alaykum

Minggu ni majlis menghantar menantu ke Peramu, Kuantan. Org Johor panggil majlis mengundur. 

Chik sefamili dan Dan Ngah sefamili yg datang. Yg lain-lain tak dapat datang. Maka, famili aku menyambut mereka di Kuantan. 



Aku belajar satu perkara dalam famili Jawa. Walaupun usia aku muda dari kak Yati, sepupu aku, anak Ngah, tapi aku tetap berpangkat yg tua kehormat dalam famili Jawa, sbb aku anak sulung ayah aku. Ayah aku kan sulung dalam famili dia. 

Tapi, susur galur kami kan Melayu, dan katanya Arab sikit,  bukan Jawa, maka, tak perlu lah pangkatkan aku yg dah tua ni menjadi tua lagi kan? Ekekeke

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::


Friday, September 15, 2017

Senyum Colgate

Al salam alaykum

Hari ni cuti lagi. Cuti ganti Hari Malaysia. 

Maka, pergi servis En. Gojes. Servis sebelum ni kata kena tukar brake pad, tapi hari ni cakap tak perlu pula. 

Servis sekejap je, masuk jam 8.03 am, keluar jam 8.59 am. Pantas! 

Kemudian, aku ke PDN. Minggu lepas dapat surat kena buat ujian darah sbb Hb rendah. Tapi hari ni dapat 12.00, dah menaik la. Alhamdulillah. Tapinya, kena habiskan ubat tambah darah utk sebulan. Kemudian barulah boleh derma darah lagi. 

Kalau bacaan Hb aku bawah 9.5, maka prosedur berlainan pula. Kena amik darah untuk ujian lain pula. 

Selesai urusan di PDN, aku ke Klinik Pergigian Setapak pula. Selepas beberapa tahun cabut gigi, langsung tak pernah buat pemeriksaan gigi. 

Misi kata lambat, kena tunggu. Sbb orang ramai. Bilik pemeriksaan pun 2 saja yg dibuka. Aku tak kisah. Sempat la aku habiskan 2 episod drama Korea kot kan? Tapi, cepat sebenarnya! Baru 10 minit drama Korea, telah pun dipanggil untuk pemeriksaan gigi. 

Tapi agak kelakar jugak la Doktor Gigi sekarang. Bukan sebab apa, mereka usaha untuk ramah, mesra dan mententeramkan pesakit. Gelagat doktor tu sesuai utk anak-anak kecil, mungkin bukan utk aku yg berusia 36 tahun ni. Tapi, sedikit sebanyak dapat menenteramkan aku yg pucat, gelabah dan ketakutan. Terima kasih Doktor dan Misi!

Haishh, kalaulah masa kecil-kecil dulu doktor dan misi pergigian macam ni, takde la aku trauma nak datang klinik gigi. 

Ye, aku masih trauma dgn doktor dan jururawat pergigian kerajaan. Betapa seorang anak kecil dilayan dgn garang dan kasar suatu ketika dulu, membuat aku jadi takut utk berjumpa doktor. Takut kena marah! Takut doktor garang! Sampi cita-cita aku nak jadi doktor, tapi tak kesampaian la. 

Alhamdulillah, doktor2 sekarang baik-baik belaka. 

Gigi aku masih cantik dan sihat (lagi), cuma doktor cakap kena rajin flos gigi. Dan, tadi doktor buatkan scaling juga. Doktor suruh datang 6 bulan sekali, bukan 2-3 tahun sekali! Ekeekeke

Baiklah doktor. Dengan bayaran RM 1.00 utk pendaftaran, dan RM 2.00 utk pemeriksaan, aku berasa gigi aku cantik dan puas hati. Alhamdulillah. 

Harap masa akan datang trauma berjumpa doktor gigi kerajaan terus hilang dari diri. Barulah senyum Colgate terpancar dari hati!

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::

Thursday, September 14, 2017

Berita duka di pagi hari

Al salam alaykum
 
Pagi tadi jalan Jelatek sesak sungguh. Hairan juga. Tapi mungkin disebabkan esok cuti.
 


Kemudian, dari dalam LRT, aku nampak jentera bomba di Keramat. Oh, ada kebakaran rupanya. Tapi, jalan berhadapan Pasar Dato Keramat tak sesak pun.
 
Sampai ofis, berita pertama sekali aku baca, ialah tentang kebakaran di Pusat Tahfiz di Keramat. Oh, yg bomba tadi la ni, kata dalam hati.
 

Tetapi, apabila dibaca angka kematian, terus menderu air mata. Allahu! Sebak rasanya dada.
 
Damailah mereka di sana! Semoga syurga tempat mereka!
 

Surat mangsa kejadian kepada ibubapanya semalam. 


 
:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Monday, September 11, 2017

Bukit Batu Putih 2.0

Al salam alaykum

Puas rasanya dapat amik gambo tanpa perlu nak beratur lama-lama macam dulu. 

Rezeki, alhamdulillah. 



Walaupun awalnya hujan rintik-rintik, tapi akhirnya cuaca cerah semula. 


Kali kedua utk aku dan Nurul


Bukit ini kami yg punya


Senang puas hati, alhamdulillah. 


Dah lama tak mendaki, aku agak lambat juga kali ni. Sebenarnya kacang je Bukit Batu Putih ni. 

Dan, kami singgah minum cendol sedap di Haji Shariff Cendol, dan berpisah sementara di sini. 


Jumpa lagi korang, insyaAllah. 

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::

Sunday, September 10, 2017

Kukenalimu baru sekejap, dalam sekejap itu aku mengenalimu

Al salam alaykum
 
 Ada tiga sahabat, A, B dan C. Mengenali masing-masing kawan atas kawan. Nampaknya, macam sekepala, maka mereka serasi bersama. Boleh berjalan bersama-sama, tidur sebilik, makan sepinggan, boleh dikatakan rapat jua. Setiap hari berbalas mesej bertanya khabar.

Tapi, disangkakan panas sampai ke petang, rupanya mendung pun datang, membawa hujan dan ribut sekali. Lama-kelamaan, C menjadi renggang dgn A & B. Tidaklah C menyedari di mana silapnya. Semakin lama, C menjadi keseorangan, dan A & B pula telah akrab dgn D & E.

Apabila beramai-ramai, C sering berasa keseorangan. Tiada lagi sapaan mesra dari A & B. Tiada lagi berkongsi cerita yg membawa senyum dan tawa bersama. Kenapakah terjadi sebegitu? Apakah salah C, sampai sekarang C kata dia pun tak mengerti.  Mungkin ada salah C, yg C tidak sedari. Tetapi, patutkah C bertanya, ataupun hanya menambah duka saja?

**macam dalam cerita IIUM Confessions – BM je kan? Perkara ini mungkin bukan terjadi pada ABCDE saja, mungkin juga pada orang lain. Cuma, apa yg akan anda lakukan jika anda menjadi C?

-          Bertanya dan berdepan dgn A & B, apakah silap C, atau

-          memendam rasa dalam hati walaupun A & B menyedari, ataupun tidak menyedari,

-          tidak perlu bertanya menambah luka pada bara yg tersimpan,

-          atau membawa hati mencari sahabat lain yg sudi, atau

-          terus hilang dari radar A & B?

 
Kalau aku, aku memilih “terus hilang dari radar A & B”, iyalah dari terus berasa melukut di tepi gantang, ataupun hidung tak mancung pipi tersorong-sorong, tapi kuat ke hati? Hahahaha… Ataupun biarkan saja salah faham itu berlalu? 
 
:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::