...bagaikan terdengar bisikan rindu, mengalun kalimah menyapa keinsafan, kehadiranmu menyentuh kalbu, menyalakan obor pengharapan...
"Jika ingin sentiasa bahagia, tuntutlah ilmu, galilah pengetahuan, dan capailah pelbagai manfaat,nescaya semua kesedihan, kepedihan dan kecemasan itu akan lenyap"

“Ya Allah Ya Tuhanku, kurniakanlah aku kasih sayangMu, kasih sayang orang yg mengasihiMu, dan apa juga kasih sayang yang membawa aku dekat kepadaMu.”

.

Showing posts with label Usrati. Show all posts
Showing posts with label Usrati. Show all posts

Sunday, June 03, 2018

Che Long

Al salam alaykum

Kenapa aku dipanggil Ciklong bukan Maklong?

Orang Terengganu menggunakan Che' utk panggilan mak atau ayah.

Maka, selalu terjumpa kan panggilan Che' Da, Che' Su, Che' Ngah dan lain lain.

Sebelum ni, aku membahasakan diri aku Maklong utk anak sepupu aku, sebelum dapat anak sedara sendiri.

Bila Ammar lahir, mak aku cakap panggil Ciklong je la, org Terengganu kan? Cik = Che' = Mak

Bukan sbb aku tak kawen lg pun.

Dan, memang jarang pun jumpa org panggil Ciklong, selalu Cikngah, Cikda je kan?

Adra, Rina, Amsyar, Ayyan, Ammar, Adam, Ardani dan Dijoh.
 
 
::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::



Tuesday, May 01, 2018

Hanya ada dua pilihan, tetapi yg dipilih ialah pilihan ketiga.


 
Al salam alaykum
 
 
Bila ko bagi pilihan kat ayah ko dua je, tapi ayah ko pilih yg ketiga tiada dalam pilihan, kena la buat jugak.
 
Sbb ayah ko pun tak pernah nak berkira kan?
 
 
Aku nak goreng samada jemput pisang, atau goreng pisang kosong tabor gula, tapi ayah minta goreng pisang celup tepung.
 
Uwwaaa!
 
 
Seingat aku dah bertahun aku tak bancuh tepung utk goreng pisang.
 
 




Alhamdulillah jadi!

Lepas siap makan, ayah aku buka peti ais, ada lebihan bancuhan tepung mak aku buat dulu.

Hahahaaha

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::

Monday, April 30, 2018

Tok Ngah sakit.

Al salam alaykum

Melawat Tok Ngah aku di HSNZ, tiba-tiba sakit kaki bernanah. 

Cucu dia tunjuk mula-mula dekat kaki je. Kemudian naik hingga ke betis. Ditahan diwad dikhuatiri jangkitan kuman ke perut. 

Sebab kaki bernanah tak tahu, mula-mula kecik je ingatkan mcm gout. Tapi kemudian merebak. Kaki tu macam kulit melepuh kena api. 



Dalam sakit-sakit tu Tok Ngah sempat suruh anak dia masak nasi menjamu kami. Aduhai! 

Semoga Allah menyembuhkan sakit Tok Ngah kami ni. Aamiin. 

Sedih kalau pergi hospital, yg ada orang-orang tua. Kita pun tak tahu lagi bila masuk hospital sbb sakit tak mengenal usia. 

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::

Sunday, April 29, 2018

Tiga perlapan

Al salam alaykum

Anak saudara perempuan aku ada tiga. Setiap seorang mewakili satu family.


Rara, Jaja & Nana
 



Jangan gaduh-gaduh tau!
 
 
::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::


Saturday, April 28, 2018

Sarang tebuan


Al salam alaykum
 
 
Hari Sabtu tak dapat pergi menyibuk ke penamaan calon sbb ayah tak bagi aku dan mak pergi, maka tak dapat la RM 50.00 mak ajak pergi kebun tengok apa boleh tolong ayah aku.
 
 
Aku tolong minum air kelapa je la. hahaha
 
 
Pastu mak aku sisir daun pisang, ada orang buat pulut lepa (pulut panggang) dah pesan. Dapat dalam 3 kg, sekilo RM 2.00 je. Berapa banyak pelepah pisang nak dapat sekilo tu, tapi sikit-sikit pun rezeki Alhamdulillah. Tapi mak aku pun ada cakap, ada orang jual 3 pelepah daun pisang tu RM 2.00!
 
 
Ada orang pesan nak ubi kayu yg berjumlah 8 kg, maka sibuk la ayah aku mencabut ubi kayu.
 
 
Tiba-tiba, ayah berlari gopoh gapah ke arah kami. Dah kenapa pulak?
 
 
Kena sengat tebuan di kepala. Aku tak tahu berapa ekor. Sbb ayah aku dah libas-libas kepala dia. Tak jumpa sengat. Tapi membengkak la juga.
 
Aku ajak pergi klinik dia tak mahu. Anak-anak lain termasuk menantu ajak p klinik pun tak mahu juga.
 
 
Aku risau. Aku baca, bila disengat tebuan, selain dari rasa sakit berdenyut, mata akan membengkak, dan jika tidak mendapat rawatan awal, akan berlaku sesak nafas.
 
 
Muka dan mata ayah aku dah membengkak. Mana tak risau! Tapi alhamdulillah dah surut dan dah ok.
 
Harap-harap tiada apa-apa.
 

 



Baru jumpa sarang tebuan di pokok duku. Nanti nak kena bakar.
 
 
::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::



Wednesday, April 25, 2018

Doakan makngah saya sihat

Al salam alaykum
 
Apabila mendapat berita makngah aku (adik ayah aku) dimasukkan ke wad ICU kerana kesukaran bernafas, kami semua tidak keruan. Tambahan pula, apabila doctor memengsankan makngah supaya makngah tidur dan berehat, lagilah macam-macam menda yg difikir.
 
Maka, ayah dan mak aku nak pulang juga ke Johor nak mendapat gambaran sebenar keadaan makngah. Iman dan Eri akan memandu utk mak ayah aku. AKu pun, amik EL sehari, dan ke Johor dgn bas ekpress.
 
Kami masuk melawat tengahari, dan makngah baru saja ditidurkan lagi sekali. Sebab apabila dia sedar, dia meronta-ronta sbb tiub banyak berselirat. Sangat banyak, dari sehalus-halus tiub sampai la ke sebesar-besar tiub.
 
Sakit apa? makngah demam dua tiga hari sebelumnya, dan along bawak makngah ke klinik, tekanan darah makngah sangat tinggi. Kemudian kena dibawa ke Hospital Sultanah Aminah, masa tu la mungkin sbb kepenatan, berlaku sesak nafas.



Makngah akan terus ditahan di wad sehingga makngah mampu utk bernafas sendiri. Mungkin seminggu dua. Itu adalah atas arahan doctor yg mahu memantau keadaan makngah. Tambahan pula lagi, makngah memang menghidap kencing manis dan darah tinggi, dan tidak pernah makan ubat. Itu yg doctor pun pening katanya.

 
 
Mungkin ada pembaca blog saya, Allah akan makbulkan doanya, harap dapat didoakan semoga makngah kami sembuh semula.
 
 
Terima kasih.
 
 
::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::




Saturday, March 31, 2018

Hari Graduasi Kuliyah Tinggi Pekan

 Al salam alaykum
 
Pagi tadi berlangsung Hari Graduasi sekolah adik aku. Untung budak-budak sekarang ada hari graduasi la, mini konvo la, harap dapat la konvo betul-betul nanti.
 
Tapi sbb adik aku amik STAM 2017, maka kira konvo jugak la kot ek? STAM kan setaraf dgn Diploma jugak kan?


Takde tempat yg proper sangat utk bergambar.
 
Ingat nak amik gambo dalam studio, tapi adik aku dah pulang jubbah awal sangat plak.
 
Majlis berlangsung di Dewan Chanseleri, DRB Hicom Automotive University, Pekan.

 
Setahun aku ayah aku simpan hasrat nak amik gambo kat kuda dua ekor ni

Mok sedara nombor satu Adam, Dijoh pilih Ciklong dulu hahaha



Dan kami masuk ke dalam Padang Polo Diraja Pahang utk bergambar di keretapi lama ni.

Pekan ada ketapi ke dulu-dulu?
 
 
Nak pergi bergambo kat Muzium Pekan lagi, tapi panas sangat, pastu ketapi yg ada kat Muzium Pekan tu tak siap lagi, maka nanti lainkali insyaAllah.


:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Friday, March 30, 2018

Dah beritahu famili

Al salam alaykum
 
Aku pun dah beritahu family aku situasi pekerjaan aku sekarang. Mereka faham. Tapi dah tentulah mak aku bimbang.
 
Aku minta mak aku doakan yg baik-baik aja, piker yg baik-baik aja. Semoga rezeki pekerjaan tu sentiasa ada.
 
Nak rahsiakan pun sampai bila, sebab doa yg makbul datangnya dari mak ayah kita juga kan?
 
Buat masa sekarang tiada lagi kedengaran apa-apa lagi. Tambahan pula, hanya aku seorang di dalam jabatan aku di Kuala Lumpur ni. Tapi, tak boleh juga nak menarik lafaz lega, aku takde manhours dah dua minggu ni. Pelik juga sedangkan aku terlibat juga dgn satu projek kecil.
 
Doakan yang baik-baik.
 
 
:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Thursday, March 22, 2018

bagaimana mereka berjumpa?

Al salam alaykum

Aku nak abadikan dalam blog aku, sbb aku tak pernah pun Tanya mak ayah aku selama ni. Yang aku tahu sikit-sikit je.
 
Kawan mak aku bertanya, bagaimana jumpa jodoh dgn ayah aku?
 
Masa tu ayah aku keja dalam ladang sawit. Mak aku duduk kat Kerteh masa tu dgn arwah nenek. Ayah aku selalu pergi rumah Che Da Yah (aku tak kenal ni, mak aku cakap org tua) akan lalu depan rumah mak aku dulu. Kat situ la perkenalan bermula.
 
Kemudian, bila berkahwin, pindah ke Dungun, dan ayah aku kerja dgn Jabatan Bekalan Air. Kemudian langsung kerja pemandu Yeos dan pindah Kuantan. Masa tu mak aku minta ayah aku mohon Tanah Rancangan (Felda), tapi ayah aku tak nak sbb dia dah jemu tengok sawit.
 
Adik-adik ayah aku kalau datang sekali sekala ke Kuantan, pujuk ayah aku balik Johor, kerjakan tanah, kerja kampong, tapi ayah aku tanak.
 
Masa dulu hidup sgt susah, kadang-kadang duit yg ada nak tunggu gaji tinggal RM 5.00.
 
Aku sedih!
 
Aku ingat ayah aku dulu tulis dalam borang masuk sekolah gaji pun RM 350 sebulan. Pastu aku mengada-ngada nak basikal, sbb kawan-kawan ada basikal. Ayah aku cakap, dapat nombor satu dapat la basikal. Darjah satu, aku dapat nombor satu. Tapi, ayah aku pun tak lambat pun menunaikan janji tu. Sedihnya kalau ingat semula.


:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Monday, March 19, 2018

Balik Johor lagi

Al salam alaykum

Sabtu minggu lepas sepatutnya aku ke Melaka. Mak ayah aku nak ke Johor Bahru, kenduri kahwin anak sepupu ayah aku. Mula-mula adik aku akan teman, tapi tak dapat cuti pulak. Maka secara nekad sesaatnya aku cari tiket bas balik Kuantan bagi teman mak ayah aku ke Johor.

Ayah aku boleh je drive, tapi siang je, malam matanya tak jelas. Jadi, sebab tu aku ikut. Aku boleh drive malam, dan boleh la ayah aku tukar plan diorang.

Plan asal, ayah aku nak tido rumah Tokteh di Penawar, tapi sebab aku ada, maka boleh la lajak balik kampong dan melawat sahabat dia di Pasir Gudang.


Sekarang Paklang aku rajin beraksi di dapur.
 
 
Kami tidur di rumah Paklang di Gelang Patah.
 

Apsal penyokong tegar JDT ada sticker Pahang FA ni?
 
Paklang jawab, separuh jiwa ada di Pahang. Wekkk! Kalau Maklang dengar, perang kang hahaha... Paklang pernah duduk dgn kami dulu di Kuantan, tu la sebabnya.
 
Kemudian, masuk kampong ayah aku sebelah tu je, melawat adik beradik dia yg lain. 

Mak Tam sekeluarga mencari lokan. Tak sempat tak cilok lokan.
 

 


Sepupu ayah aku, mak aku, Tokteh, ayah aku, sepupu ayah aku (mak pengantin), sepupu ayah aku (kenduri anak dia plak bulan 9), Pak Andak aku.
 
 
Kami balik ke Kuantan singgah di Ayer Hitam, mak aku nak beli ole-ole utk cucu-cucu.

Kalau korang nak beli kerepek, beli la kat sini, bagus tokeinya, tak berkira.
 

Kedai dia depan kedai ni di Ayer Hitam.

 

Bendera parti dah berkibaran, PRU bila? Tak sabar nak mengundi ni.
 
 
Tujuan lain, aku nak bercerita dgn mak ayah aku pasal status kampeni aku kerja skrg, tapi tak sampai hati wehhh!
 
 
::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::

 



Thursday, March 01, 2018

Singgah Ayer Hitam

Al salam alaykum
 
Kami singgah di Ayer Hitam sebab nak mencari telur pindang. Kawan ayah aku kirim. Kami tak tahu pun telur pindang ada dijual di Johor, biasanya memang jumpa kat kenduri je. Sepupu aku pun tak tahu juga walaupun menetap di Batu Pahat agak lama juga hahaha. Dah cari di Batu Pahat, tapi tak jumpa kedai beriyani, dan hujan juga pagi tu.



Kampungku, tapi bukan kampungku.
 
 
Ayah aku beli telur pindang di Kedai Murtabak Singapore yg ada di tepi jalan tu. Harga RM 1.30 sebiji.
 
Eh tapi takkan nak balik dah kan?
 
 
Alang-alang sampai Ayer Hitam, yg terkenal dgn tempat membeli bunga, maka mak aku pun memulakan aksinya la. Beli bunga kat tepi jalan tu je, dekat-dekat dgn kedai Murtabak Singapore tu. Iman pun turun beli bantal peluk dan penyu utk lucky draw kampeni dia nanti.
 
 
Siap beli bunga, tiba-tiba ayah aku ajak pergi ke bahagian dalam pasar pula.
 


Tak tahu la hepi ke tidak dapat bantal peluk ni, dia bimbang ayah Chik dia tinggalkan dia.

Tiba-tiba ada jumpa telur pindang, lagi murah! Beli sepuluh biji, dapat RM 10.00.

Pelbagai jenis nanas

Nenas Sarawak mahal la juga

Ubi keling aku tahu dan pernah makan, tapi jembut tu apa?

Mak ayah aku mmg seronok kalau ke pasar, yg baju warna peach sana tu ye!

Ubi kayu selembut kapas

 

Ubi pulut, aku tak kenal

Tak beli pun

Dah beli bunga kat tepi jalan tadi, masuk pasar jumpa bunga lagi.
 



:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Tuesday, February 27, 2018

Kenduri Nasi Ambeng di Batu Pahat

Al salam alaykum
 
Aku ke Batu Pahat utk kenduri Hafiz + Ume Yana.
 
So dah habis la kenduri anak-anak Chik. Selepas ini kenduri siapa pula di Johor?
 
Pagi sebelum kenduri aku minta adik aku carikan nasi ambeng, tapi takde. Semasa kenduri, ada sambal jawa, sambal tahun, serunding kelapa. Maka aku campur semua, dapatlah nasi ambeng, Alhamdulillah.

 
Ayah aku bersama Tok Teh dan adik-adiknya.
 
Dayah & Iyad, aku gemuk, Chik, Ayah aku, Makngah, Mak Tam, Kak Yati dan cucunya, dan Nabila.
Aku tak perasan plak ayah aku ada dalam gambar ni, hahaha
 

Mungkin kenduri Idat pula selepas dia mencapai cita-citanya utk belajar di Jepun?
 
 
Aku cakap kat Idat p la Korea belajar, nanti kaklong melawat hahahaaha. Dia cakap dia nak p Jepun. 

 Baru separuh pun pelamin bergegar ekekee
 
 
Semoga perkahwinan Hafiz + Ume Yana kekal bahagia hingga ke syurga.
 

:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Tuesday, February 20, 2018

Ammar dan KBAT

Al salam alaykum

KBAT 1:

Kalau Ciklong dah bersuami, mesti Ciklong balik kampong suami Ciklong kan?

KBAT 2:

Kesian Ciklong, ada anak saudara je. Takde anak sendiri.


Baru darjah 3 tu.


Ni dia ingat ke tidak ni janji-janji manis dia ni 4-5 tahun lepas nak belikan Ciklong rumah harga RM 6 juta? Hahahaha


:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Monday, February 19, 2018

Ahli keluarga

Al salam alaykum

‎"Kekuatan rakyat jelata yang bersatu, ibarat kekuatan ombak di lautan ataupun banjir besar yang tidak dapat ditahan oleh sesiapa meskipun kekuatan ketenteraan sendiri. 

Ini kerana tentera pada akhirnya akan bersama-sama mereka kerana rakyat jelata itu tidak lain melainkan ahli keluarga mereka sendiri, ayah, anak, atau saudara mereka." - Yusuf Al-Qaradawi

 




Hari ni kalau diikutkan hari pertama aku bekerja di Gebeng.

Yang buat aku teringat sebab mak aku demam dua hari. Pagi tadi masa aku bersiap nak gerak ke KL, mak aku lapar. Maka aku buatkan dulu roti telur.

Mak aku demam sejuk kebah demam sejuk kebah. Musim kan sekarang?

Sedih pula rasa hati, sbb tinggalkan mak ayah di sana.

Semoga suatu hari, aku balik juga kerja di sana. Aamiin

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::

Wednesday, January 24, 2018

Mak ayah aku minta yg mustahil

Al salam alaykum

Aku dapat offer di Kuantan, tetapi dengan 3rd party manpower supply, seconded to the other company, contract duration setahun. Selepas bincang dengan mak ayah, mak ayah aku cakap hantar je la surat berhenti sebab dah ada offer letter.

Dan bos di KL ni kan minta aku berfikir pada Sabtu dan Ahad, dan masih buntu.
 
Bertanya pada sahabat-sahabat lama di Kuantan, diusulkan supaya membuat SWOT analysis di kertas A4. Nampak la sikit. Aku tulis di telefon, maka kecik je Nampak. Tapi, semua setara, kecuali gaji la ada lebihan sedikit utk bernafas.

Ahad malam tu aku bincang lagi, dan kata putus telah dicapai, berhenti saja. Lagipun, aku dah bulat dah balik je Kuantan. Apa lagi yg ko nak kejar di KL. Sahabat-sahabat pun ada yang Nampak dekat tapi jauh sebenarnya. Mak ayah aku cakap kalau dapat tetap, duduk la di KL. Aku gelak je, sebab mustahil la.
 
Lagipun kampeni tu dah nak uruskan kursus untuk aku sebab aku kena bekerja di dalam site.
 
Isnin, aku berjumpa dgn bos aku, dan dia pun ok. Dan selepas itu aku pun borak-borak cakap mak ayah aku akan bagi aku kerja kat KL ni kalau dapat jawatan tetap. Mustahil la kan, sbb semuanya on project basis. Tiba-tiba, bos aku cakap, "give me another 24 hours, I will think about it, what I can do for you" Eh, tak perlu kot aku cakap, mustahil tu, sebab tu aku pun takde cakap apa. Even pasal gaji pun aku tak cakap.
 
Kemudian, Project Manager pulak panggil hari Selasa, bertanya kenapa aku nak berhenti semua, kenapa tak mahu habiskan projek. Aku pun cerita la sebab aku dapat kerja di kampong aku, maka aku ikut cakap mak ayah untuk pulang ke kampong halaman, dan ada pertambahan gaji sedikit. Dia minta aku fikir lagi, aku cakap dah bos KL pun aku dah bitau semua.
 
Client pun jumpa aku tanya macam-macam. Lebih kepada berbual je la. Client pun tak boleh buat apa pun.
 
Pagi Rabu, bos datang jumpa minta aku jumpa dia sekejap. Doa mak ayah aku makbul. Perkara yang mustahil dalam industry sekarang ni, dikabulkan. Aku dapat jawatan tetap! Efektif serta merta! Subhanallah! Alhamdulillah! Gaji sama je la, tapi tak apa la, dapat tetap pun Alhamdulillah. Mak ayah aku pun terus membenarkan aku bekerja di KL ni.
 
Bukan aku tidak mahu pulang, aku ok je pulang ke Kuantan, dapat lihat wajah kesayangan hamba setiap hari. InsyaAllah, suatu hari nanti aku akan pulang jua ke Kuantan sebumbung dengan mak ayah aku. Doakan aku ye! Buat masa sekarang, terhentilah sementara pencarian kerja aku utk selama 6 bulan, nanti kita sambung lagi.

Doa mak ayah sangat mustajab. Bahagiakanlah mereka :-)

:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Tuesday, January 09, 2018

Lesen DA lagi mahal dari D!

Al salam alaykum


sumber: http://metrodriving.com.my/en/

Tapi lesen DA lagi mahal daripada lesen D.

Kelakar sungguh!

KATEGORI                    HARGA ANGGARAN

Lesen Motosikal Tidak      RM 350-RM 450
Melebihi 250cc (B2)

Lesen Motosika Melebihi  RM 900-RM 1,000
500cc (B)

Lesen Kereta Transmisi  RM 1,150-RM 1,300
Manual (D)

Lesen Kereta Transmisi  RM 1,250-RM 1,500
Automatik (DA)

Sumber: http://www.mypanduan.net/2017/12/harga-lesen-memandu-kenderaan-terkini.html

Yang pasti, mak ayah aku bagi adik aku amik lesen B2 & D sekali harung, sob sob sob, paling cepat la kot. Pakai duit simpanan dia sendirilah tapinya.

Kami adik beradik lain semua menabung hasil kerja. Hehehe

:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Sunday, January 07, 2018

Lesen

Al salam alaykum

Walaupun aku pandai menunggang motor semasa usia 15 tahun, aku hanya dapat lesen motor semasa nak masuk tahun ketiga di USM. Lambat kan?

Alasan: Mak aku tak bagi sebab dia bimbang anak dia eksiden. 

Ramai kawan-kawan aku ambil lesen masa belajar, tapi aku tak berani. Walaupun bukan anak yg baik, apa yg mak ayah aku dah tegah awal-awal aku tak berani nak buat. Mesti tersasul nak bagitahu. 

Ramai kawan-kawan juga yg menunggang moto tanpa lesen ke pekan Parit Buntar. Aku pun tak berani. Nak pinjam motor nak pergi Pasar Malam taman depan pagar USMKkj pun tak berani. Rela jalan kaki. Atau kirim je kat kawan. 

Dan, adik aku baru belajar bawak moto sebab nak pergi kerja kat taman sebelah. Mak aku belah bahagi nak bagi lesen motor. Aku cakap alang-alang adik amik lesen motor bagi la amik lesen D sekali, senang adik boleh tolong bawak kereta malam-malam kalau ada emergency. Ayah aku tak dapat drive malam sekarang. 

Mak aku punya pikir panjang sampai sekarang takde kata putus lagi. Kalau adik aku dapat sambung belajar, nanti sibuk la keluar pagar sewa kereta pergi ke mana-mana pastu ada orang tepon cakap eksiden dan meninggal. 

Aku dah tahu dah penyakit overthinking aku ni dari sapa. Alasan yg sama jugak la utk aku dan kakngah tak dapat amik lesen awal. Eri dan Iman dapat lesen awal. Sebab diorang mak aku harap kot. 

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::

Thursday, January 04, 2018

Banjir di Pahang 2018

Al salam alaykum

Pembuka tahun 2018, 1/1/2018 tu hujan sepanjang hari. Aku keluar rumah pagi-pagi menuju ke Terengganu, hujan lebat, sepanjang perjalanan juga hujan, balik rumah pun hujan. Kereta aku pun masuk lubang. Nasib rim tak bengkok, tapi signal handbrake hilang. Tak pergi service centre lg nak cek.

2/1/2018, pagi pun masih hujan lebat lagi. Tapi air longkang tak naik pun. Dalam tengahari, hujan berenti. Maka, aku pun amik keputusan balik KL la, esoknya keja. Ada beberapa kawasan dah naik air akibat hujan lebat, tapi kawasan rumah aku tidak.

02/01/2018: Gambar aku ambil di longkang besar Sungai Isap Damai


Dan, esoknya, ramai update Sungai Isap Damai dah naik air. Air longkang besar di Sungai Isap Damai tu yg aku tengok semalamnya tenang je, dah melimpah. Maziah, di Kampung Sungai Isap pun dah banjir.

Terkanja aku di KL ni! Banjir ke tidak, banjir ke tidak.

Berita pula melaporkan banjir semakin buruk, dekat 10,000 mangsa banjir di Pahang. Dekat 8,000 mangsa di Kuantan. Dan, ada yg menjadi korban banjir, sebanyak 2 orang. Al-fatihah utk mereka.

Mak ayah aku tak tahu nak mengemas ke tidak. Tapi mengemas la jugak. Selagi JPAM tak arahkan berpindah, tak la berpindah. Kereta je hantar ke rumah Eri di Damansara. Maziah pun cakap dia berkampung kat aras rumah dia je, letrik ada lagi.

Longkang berdekatan dengan rumah aku. Nampak kubah masjid tu? Masjid tu kawasan tinggi, tak naik air masa banjir 2013.


Hujan lebat, dan air pasang besar, maka menghasilkan banjir yg tidak diraikan sesiapa saja pun. Tapi siapalah kita nak menidakkan takdir. Alhamdulillah, malam ni tak hujan di Kuantan, cuma fenomena air pasang besar berlaku.


Kami tidak mengalami banjir. Alhamdulillah. Tapi kasihan kepada mereka yg menjadi mangsa banjir, dan juga kerosakan harta benda. Semoga Allah memberikan ganjaran sebaik-baiknya atas kesabaran kita menghadapi ujian ini.


:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::

Wednesday, January 03, 2018

Mengorek sejarah silam

Al salam alaykum

Hari tahun baru, kami ke Terengganu nak melawat Pokngoh kami yg kehilangan Mokngoh. Mokngoh dikebumikan di Ajil. Rupanya dah dekat sebulan Mokngoh dibawa ke Ajil tapi tak diberitahu kat sesiapa. 

Last aku jumpa mungkin tahun 2016. Mak ayah aku pergi melawat bulan 3 tahun 2017. Kemudian mak aku cadang nak pergi cuti ni la. Tapi tu lah, takde jodoh nak jumpa. 



Sebelum ke Terengganu gi amik Toksu Yam aku, adik Pokngoh. Pelik kan, Toksu aku panggil tok, Pokngoh tak panggil Tok plak. Nak cemana, kami ni mengikut apa yg mak kami panggil hahaaha. 

Bila ada Toksu Yam, maka bercerita la kisah-kisah lama mereka semasa muda. Mak aku lahir di Bukit Pahang, Kerteh. Yang sampai sekarang aku tak tahu kat mana. Yg aku ingat kecik2 dulu arwah Mok ada bawak aku tgk arwah Tokyang aku kat Kerteh. Mak aku cakap kat Ranggun. 

Pokngoh aku ramai isterinya. Tu yg aku sendiri pun tak kenal sangat anak-anak Pokngoh. Dgn Mokngoh, takde anak. Tapi anak-anak arwah Mokngoh sanggup nak jaga Pokngoh. Alhamdulillah. 

Mak aku cite lg, dia tak sekolah sbb arwah Mok suka berpindah randah. Aku tny kenapa tak duduk je dgn ayah. Ayah mak aku, dia panggil Chik. Masa kecik selepas berpisah, mmg mak aku duduk dgn Chik dia sekejap, tapi Mok sokmo gi tengok juga. Maka sbb tu Mak aku rapat jgk dgn arwah sepupu aku, Abang Lah. 

Lepas tu duduk dgn sedara mara lain. Arwah Tokchik suh mak aku duduk dgn dia kat Batas Baru, suruh sekolah betul-betul, tapi mak aku mesti la nok ikut Mok kan? arwah Tokchik siap cakap, nyesal nnt kalau tak sekolah. Betul la, mak aku ckp menyesal jugak. Sbb dia pandai je membaca. Menulis je tak pandai. 

Kemudian, ikut arwah Mok berpindah randah dari satu tempat ke tempat lain sampai la bermukim di Dungun. Mak aku pun muda-muda dah keja. Hidup susah. Kalau dapat baju dan kasut orang bagi, gembiranya dia cakap. 

Mak aku berkahwin dgn ayah aku pada usia 19 tahun. Maka, aku fikir banyak betul pengalaman hidup mak aku. Mak aku mungkin cepat dewasa. 

Toksu cite, arwah Tokyang aku kaya dulu. Tanah sawah berelung-relung. Tapi, kena tipu dek anak sedaranya, habis semua tanah bertukar nama. Mak aku cite, sampai sekarang ramai lg yg tak habis melangsaikan hutang Tokyang aku. 

Seingat aku, Tokyang aku mmg duduk dgn arwah Mok, dgn Pokngoh, dan dgn Toksu. Arwah Mok aku dulu, dia ada duit sikit dia betulkan bilik air, bagi mudah Tokyang aku ke belik air. Semua anak-anak Tokyang aku pun buat macam tu. Baik Pokngoh, bina bilik beserta bilik air sekali kat rumah dia kat Jengka. 

Tapi Tokyang aku meninggal di Dungun, masa tu aku tingkatan 3 rasanya. Tokyang baik dgn kami. Masa dia ada kudrat boleh berjalan lagi, dia sokmo pergi duduk kat wakaf kat Sura Gate, main dam. Kalau kebetulan aku balik kampung turun Sura Gate, nampak Tokyang, aku pun panggil la ajak balik. Untung-untung dapat naik teksi (beca). 

Tokyang suka belikan cicit dia buah keranji. Sebungkus besar seposen harga. Makan la sama-sama dgn Tokyang. Tapi seingt aku kitorg takde la bercakap sgt. Aku dengar je arwah Mok dgn Mak aku borak-borak dgn Tokyang. Tahu la dia mcm org kaya jgk. Ada bag James Bond. 

Al-Fatihah utk mereka yg telah pergi. 

Nnt try korek cite lain plak. InsyaAllah. 

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::



Sunday, December 31, 2017

Countdown

Al salam alaykum

Hari ini menerima dua berita kematian mereka yg rapat dgn keluarga kami. Nenek saudara di Jengka yg kami panggil MokNgoh, dan jiran kami di Dungun, Pokngoh Ghani. 

Semoga Allah mengampunkan dosa-dosa mereka, dan meletakkan mereka di kalangan org yg beriman. Aamiin. 

Tahun bertambah, hidup berkurang, kematian mendekat. 

Selamat tahun baru 2018. 


Rumah arwah nenek aku, 246-B Kampung Alor Tembesu, 23000 Dungun, Terengganu

::: Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa :::